Hal Penting Agar Juventus Meraih Juara Liga Champions

Hal Penting Agar Juventus Meraih Juara Liga Champions

Ligabolaitalia.com – Semua mata tertuju pada Juventus ketika Liga Champions dimulai pada musim lalu. Setelah menggaet Cristiano Ronaldo dari Real Madrid, Bianconeri punya banyak peluang untuk meraih kesuksesan di Eropa. Meski memulai kompetisi dengan sangat bagus, cukup disayangkan Juventus tidak bisa berbuat banyak di sana. Bianconeri gagal melewati babak perempat final.

Juventus dipaksa menyerah pada pasukan muda Ajax Amsterdam. Praktis, impian mereka untuk mengangkat Si Kuping Besar tidak menjadi kenyataan. Si Nyonya Tua bukanlah klub yang mudah menyerah. Mereka akan kembali mengincar trofi Liga Champions pada musim ini. Dengan Cristiano Ronaldo masih ada di tim, mereka pasti punya peluang yang bagus di kompetisi Eropa. Namun, ada beberapa hal yang perlu mereka lakukan untuk menjadi juara. Berikut ini hal penting agar Juventus juara Liga Champions musim ini seperti dilansir dari berbagai sumber :

Keluarkan Kemampuan Terbaik Cristiano Ronaldo
Cristiano Ronaldo tetap menjadi sosok yang berpengaruh bagi Juventus selama mereka bertarung di Liga Champions musim lalu. Namun, jika melihat penampilannya lebih dekat, Bianconeri gagal mendapatkan yang terbaik dari Ronaldo.

Bintang Portugal itu menyelesaikan kompetisi Eropa dengan 6 gol dari 9 penampilan. Ini untuk pertama kalinya Ronaldo gagal mencapai dua digit gol di kompetisi selama lebih dari 5 tahun.

Selama musim 2017/2018, Ronaldo mencetak 15 gol di Liga Champions untuk Real Madrid. Dia mencetak 12 gol pada musim 2016/2017 sementara musim 2015/2016 juga mengumpulkan 16 gol. Membandingkan torehan Ronaldo itu dengan musim lalu, sudah jelas bahwa Juve bisa mendapatkan yang lebih banyak darinya.

Oleh karena itu, Juventus perlu meningkatkan dukungan dan atmosfer yang memadai agar Ronaldo berkembang. Pengaruh Ronaldo tetap menjadi kunci bagi peluang mereka untuk memenangkan Liga Champions.

Punya Rencana B untuk Ronaldo
Ronaldo sudah membuktikan bahwa ia masih menjadi orang yang tepat untuk momen-momen besar dengan performanya yang luar biasa di babak sistem gugur Liga Champions. Penampilan luar biasanya melawan Atletico Madrid di Turin akan dikenang sebagai salah satu puncak karirnya. Terlepas dari kecemerlangannya, Juventus terlalu bergantung pada Ronaldo untuk mendapatkan inspirasi. Bianconeri tidak bisa menghasilkan sesuatu yang nyata tanpa Ronaldo.

Fakta bahwa Ronaldo mencetak semua gol Juventus di fase sistem gugur jelas menyoroti betapa bergantungnya klub kepadanya. Meski Ronaldo mampu memenangkan pertandingan sendirian, memiliki ‘Rencana B’ akan sangat berguna untuk Bianconeri, seandainya sang pemain tidak bersinar di atas lapangan.

Baca Juga : Klub yang Menjadi Mangsa Empuk Cristiano Ronaldo

Beri Lebih Banyak Kesempatan kepada Pemain Muda
Tim Juventus di Liga Champions musim lalu sebagian besar terdiri dari pemain veteran. Meski pengalaman sangat penting di kompetisi Eropa, mereka sudah terbukti kesulitan ketika menghadapi tim muda. Itulah yang terjadi pada Ajax.

Bianconeri dipaksa bertekuk lutut oleh tim muda Ajax ketika mereka berhadapan di perempat final. Para pemain veteran Juventus gagal mengimbangi kecepatan dan intensitas yang ditunjukkan oleh tim Eredivisie. Akibatnya, mereka tersingkir dari kompetisi meski Ronaldo tampil mengesankan.

Musim ini, Bianconeri perlu memberikan lebih banyak ruang kepada pemain muda. Matthijs De Ligt harus diberi kesempatan untuk berkembang dan memberikan yang terbaik untuk tim. Pemain-pemain seperti Rodrigo Bentancur dan Merih Demiral juga siap untuk unjuk gigi.

Kasus Cristiano Ronaldo Juventus Bantah Tudingan Kecurangan

Kasus Cristiano Ronaldo Juventus Bantah Tudingan Kecurangan

Ligabolaitalia.com – Juventus membantah tudingan dari presiden K-League Korea Selatan yang mengatakan bahwa juara Serie A itu telah melanggar kontrak dengan tidak memainkan Cristiano Ronaldo pada laga uji coba di Seoul pekan lalu. Juve yakin tidak ada pelanggaran apa pun.

Bermaksud mendekati fans di Asia, Juve justru memetik masalah. Pada laga uji coba melawan K-League Allstars akhir pekan lalu, Cristiano Ronaldo puas duduk di bangku cadangan, dan di sinilah masalah dimulai.

Pihak penyelenggara acara terdesak. Mereka mengaku sudah bersepakat dengan pihak Juve dalam kontrak yang menjelaskan bahwa Ronaldo bakal bermain setidaknya 45 menit.

Promosi laga itu besar-besaran, tentu penyelenggara acara menjadikan Ronaldo sebagai daya tarik paling besar, setidaknya Ronaldo bakal bermain 45 menit. Namun, sampai pertandingan berakhir Ronaldo tetap tenang duduk di bangku cadangan.

Merasa Ditipu

Penonton yang memenuhi stadion merasa ditipu. Mereka tergiur janji bisa menonton Ronaldo selama satu babak, tapi nyatanya tidak terwujud. Padahal, tiket laga tersebut ludes terjual hanya dalam hitungan menit.

Penyelenggara acara berada dalam posisi sulit. Di satu sisi, mereka dituntut mengembalikan sejumlah uang pada fans yang merasa ditipu. Di sisi lain, mereka sendiri merasa sudah dibohongi oleh Juventus.

Pihak K-League turun tangan. Mereka menyurati Juventus untuk menyuarakan kekecewaan mereka. Juve telah melanggar kontrak dan menimbulkan kekacauan.

Baca Juga : Pokervaganza Agen IDN Poker Uang Asli IDNPLAY Terpercaya

Bantahan Juve

Biarpun demikian, Juve tidak merasa bersalah. Pimpinan Juve, Andrea Agnelli membantah keras komplain tersebut. Dia menegaskan bahwa Juve tidak melanggar kontrak apa pun. Ronaldo tidak bisa bermain karena kondisinya tidak fit.

“Setiap pemain yang hadir di Korea bermain dalam pertandingan itu, kecuali satu: Cristiano Ronaldo, yang memang menurut saran staf medis kami harus beristirahat karena kelelahan otot setelah laga di Nanjing [melawan Inter Milan], laga itu hanya 48 jam sebelum laga di Seoul,” tegas Agnelli dikutip dari Sky Sports.

“Sebab itu, saya jelas membantah tudingan anda tentang sikap tidak bertanggung jawab, tentang arogan, tentang tidak menghargai fans, yang selalu kami hargai.”

“Tidak ada satu pun pihak Juventus yang ingin mempermalukan K-League, Asosiasi Sepak Bola Korea, atau Konfederasi Sepak Bola Asia,” tenda dia.